26 July 2008

[puisi] Makan Siang Terakhir di Ujung Usia

Engkau membawa dua bungkus nasi goreng, sebungkus daging dadar gulung goreng, dan dua botol jus instan, untuk kita nikmati bersama. Hari ini, engkau datang ke ruangan kantorku. Agak terkejut diawalnya, tidak menyangka akan dapat ungkapan cinta seistimewa ini. Engkau bilang, engkau yang memasakanya sendiri, aku bilang, makanan ini sudah pasti enak semua, karena dia ditaburi bumbu cinta. Kita tertawa, berbincang banyak mengenai ketiadaan arah yang kan kita tuju, dan beralih-alih perbincangan dari suatu topik ke topik lain tuk mengaburkan fokus diskusi, ternyata kita sedang sama-sama mencoba menghindari luka, dan coba menikmati bahagianya kebersamaan kita, meskipun pada akhirnya, obrolan kita selalu berakhir ke topik yang sama. Aku tawarkan sebuah pilihan, lalu engkau ambil sebuah keputusan, keputusan yang berbeda dengan tawaran yang kuajukan. Makan siang ini terasa enak di lidah, bahkan sampai malam datang menjelang, aku masih tetap dapat merasakan lezatnya baso dan sayuran yang kau tuang di nasi gorengmu. Makan siang tadi ternyata adalah makan siang terakhir kita, makan siang pertama yang kita lakukan bersama, ternyata merupakan makan siang terakhir kita. Aku beranjak pergi, memanggil engkau turut serta, namun engkau diam saja, tertunduk tanpa kata, terlintas bayangan orang lain yang ada disana, orang yang telah berdiri lebih dulu dari diriku, dan orang yang telah mencintaimu lebih lama dari diriku. Aku tak mampu berkata apa-apa.


25072008
-ipin4u-
ngelanjutin genre yang sebelumnya ah ^_^
puisi dalam bentuk prosa yang absurd :D %peace%

14 comments:

  1. Ups.. ada yg ditolak hihi... :p

    ReplyDelete
  2. Sabar aja, masih ada yang terbaik menunggu di ujung jalan

    ReplyDelete
  3. *ga komen ah ..... ga ngerti ;P

    ReplyDelete
  4. ih :p masa makan nasi goreng dikasi baso sama sayuran (berkuah-kuah kan?) wanita yang aneh... cara makannya :p
    ga absurd ko :) coba baca puisinya afrizal malna. dulu ada yang kaya gini. malah tanda pisahnya koma semua. mungkin absurd--seabsurd cara makan nasi goreng dikasi sayuran (berkuah-kuah kan? dituang-tuang katanya :p )

    ReplyDelete
  5. @dilla
    kamu juga tuh, si pemotong betis :D

    @chicbee
    hiks :P

    @sespi
    ok, amiin ^_^

    @akmal
    :D emang ngga perlu dimengerti kok :)

    @desi
    ow, maklum jarang baca2 puisi :D
    *ini juga ngelanjutin genre puisi yang dulu (masih terpengaruh sama puisi2 seorang kontak di MP)

    btw, maksudnya baso dan sayuran yang dituang itu adalah cincangan sayuran dan potongan2 baso yang dicampur bareng nasi gorengnya, gituh lho des, kan suka ada orang tuh yang masukin potongan/rajangan wortel, kacang panjang, kol, dll
    *soalnya kemarin makan siangnya ituh :D nasi goreng baso dan ada potongan2 sayurannya gituh :D dan dianterin ke kantor pula ^_^

    ReplyDelete
  6. cieee... yang nganterin sapa mas Ipin? mas-mas OB? hehe

    ReplyDelete
  7. Tunggu makan siang berikutnya mas... Akan datang seseorg menjajakan makanannya dgn 'nasi goreng tanpa kuah'

    ReplyDelete
  8. Cieeeeeeeeee masih genre "F" ya pin??? eheeemm eheeeem

    Btw, makan siang kok nasi goreng sih pin, enaknya buat sarapan aja kali yah *nape ane yg ngatur hehehe

    ReplyDelete
  9. Ya kalo 'ditolak' kenapa bikin nasgornya pake bumbu cinta...

    udah ka nyanyiin lagunya seventeen..'mengapa harus aq yang mengalah...', hihihi *peace ah..*.

    ReplyDelete
  10. @desi
    ^_^ yang nganterin seorang perempuan euy :D

    @luswah
    hmmmm... yup, bener banget :)
    semoga pengantar nasi goreng berikutnya merupakan pengantar yang lebih baik ^_^

    @akmal
    hehehehe... tapi jangan diliat bentuk masakannya mal, liat kesungguhan dan niatnya dunk :D

    @puti
    halah, lagu siapa ituh :D
    jarang ngikutin trend lagu euy :D

    ReplyDelete
  11. kalo ga diliat ntar susah dong pin makannya sambil merem ;P

    ReplyDelete
  12. bandel nyanyi,

    "hancur hatiku.. mengenang dikau.. menjadi keping-keping setelah kau pergi...."
    xixiixi...

    ReplyDelete